Artikel

4 Jenis Larangan di Tanah Haram

20 May 2024 | Administrator

Tanah Haram meliputi kota Makkah Al-Mukarramah dan kota Madinah Al-Munawwarah. Ketika seorang muslim berada di Tanah Haram, ada beberapa larangan yang berlaku.


Kata "haram" pada Tanah Haram awalnya memiliki makna larangan. Larangan ini diperuntukkan bagi orang kafir untuk memasuki Tanah Haram. Seiring berjalannya waktu, makna haram tersebut berubah menjadi terhormat yang merujuk pada kesucian Tanah Haram.


Salah satu kemuliaan Tanah Haram dijelaskan pada QS Al-Imran ayat 97 berikut :


فِيْهِ اٰيٰتٌۢ بَيِّنٰتٌ مَّقَامُ اِبْرٰهِيْمَ ەۚ وَمَنْ دَخَلَهٗ كَانَ اٰمِنًا ۗ وَلِلّٰهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ اِلَيْهِ سَبِيْلًا ۗ وَمَنْ كَفَرَ فَاِنَّ اللّٰهَ غَنِيٌّ عَنِ الْعٰلَمِيْنَ 


Artinya : "Di dalamnya terdapat tanda-tanda yang jelas, (di antaranya) Maqam Ibrahim. Siapa yang memasukinya (Baitullah), maka amanlah dia. (Di antara) kewajiban manusia terhadap Allah adalah melaksanakan ibadah haji ke Baitullah, (yaitu bagi) orang yang mampu mengadakan perjalanan ke sana. Siapa yang mengingkari (kewajiban haji), maka sesungguhnya Allah Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu pun) dari seluruh alam."


Larangan di Tanah Haram

Dirangkum dari buku Fiqih Sunnah dan buku Fiqh as-Sirah an-Nabawiyah karya Sa'id Ramadhan Al-Buthy, berikut beberapa larangan di Tanah Haram yang di antaranya:


1. Dilarang Berperang

Pada hari Fathul Makkah, Rasulullah SAW menyampaikan khutbah yang berisi tentang pengharaman untuk menumpahkan darah di Tanah Haram atau berperang, "Kota Makkah telah diharamkan oleh Allah, dan ia tidak diharamkan oleh manusia. Tidaklah dihalalkan bagi seseorang yang beriman kepada Allah dan Hari Akhir menumpahkan darah di Makkah.

Jika ia diizinkan untuk berperang di Makkah, maka katakanlah, 'Allah telah mengizinkan Rasul-Nya, tetapi tidak mengizinkan kalian. Dan, izin yang diberikan Allah SWT pada Rasulullah SAW itu hanya satu saat di siang hari, tetapi sesudah itu ia kembali diharamkan, seperti hari-hari sebelumnya."


2. Dilarang Membunuh Binatang dan Menebang Pohon

Larangan selanjutnya ialah untuk tidak membunuh binatang dan menebang pohon ketika sedang berada di Tanah Haram. Sebagaimana yang diriwayatkan Ali bahwa Rasulullah SAW bersabda mengenai Madinah, "Tumbuh-tumbuhannya tidak boleh dipotong, binatang buruannya tidak boleh dibuat terkejut..." (HR Abu Dawud & Ahmad)


3. Dilarang Mengambil Barang Temuan

Apabila seseorang menemukan suatu barang, hendaknya jangan diambil karena hal tersebut dilarang ketika sedang berada di Tanah Haram.

Dari Ibnu Abbas meriwayatkan, Rasulullah SAW berujar di hari penaklukan kota Makkah, "...barang temuan tidak boleh diambil kecuali bagi orang yang ingin mengumumkannya." Ibnu Abbas lalu berkata, "Kecuali rumput idzkhir, karena ia tidak dapat ditinggalkan untuk kebutuhan pandai besi dan rumah. Rasulullah SAW bersabda, "Kecuali idzkhir." (HR Bukhari)


4. Non-Muslim Dilarang Memasuki Tanah Haram

Terkait larangan memasuki wilayah Tanah Haram bagi orang kafir atau non-muslim mulai berlaku sejak turunnya surah At-Taubah ayat 28, Allah SWT berfirman,


عَيْلَةً فَسَوْفَ يُغْنِيْكُمُ اللّٰهُ مِنْ فَضْلِهٖٓ اِنْ شَاۤءَۗ اِنَّ اللّٰهَ عَلِيْمٌ حَكِيْمٌ


Artinya: "Wahai orang-orang yang beriman, sesungguhnya orang-orang musyrik itu najis (kotor jiwanya). Oleh karena itu, janganlah mereka mendekati Masjidil Haram setelah tahun ini. Jika kamu khawatir menjadi miskin (karena orang kafir tidak datang), Allah nanti akan memberikan kekayaan kepadamu dari karunia-Nya jika Dia menghendaki. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana."


Artikel lainnya

Al Ula : Dari Kota ‘Terkutuk’ Menjadi Destinasi Wisata

Terletak di wilayah Madinah, Arab Saudi, Al Ula adalah oasis kuno yang menyimpan sejarah panjang. Perjalanannya dimul...

Lanjut baca
Mabit di Muzdalifah dengan skema Murur

Mabit di Muzdalifah dengan cara murur adalah mabit (bermalam) yang dilakukan dengan cara melintas di Muzdalifah setel...

Lanjut baca
Al Rawda Al Sharifa — Raudhah

Raudhah, yang dikenal sebagai sepotong surga di bumi, merupakan salah satu tempat paling mustajab untuk memanjatkan d...

Lanjut baca